Salah satu hukum bacaan tajwid, adalah mad aridh lissukun. Berikut penjelasan, contoh dan cara bacanya!

Pengertian Mad Aridh Lissukun

Mad ‘aridh lissukun secara bahasa, mad berarti panjang, aridh artinya bertemu, sedangkan lissukun berarti dimatikan karena waqof.Adapun secara istilah, mad aridh lissukun adalah cara memanjangkan bacaan pada saat waqof (berhenti ) di akhir ataupun ditengah ayat Alquran. Apabila huruf mad (Alif, ya, wau) bertemu dengan sukun karena ada wakof maka dihukumi bacaan mad aridh lissukun.

Cara Membaca Mad Aridh Lissukun

Panjang mad aridh lissukun boleh dibaca 2, 4 atau 6 harakat. Apabila huruf yang disukunkannya adalah hamzah dan terdapat hukum mad wajib muttashil, maka lebih utama dibaca panjang 6 harakat, Contoh:

السَّمَآءِ – حُنَفَآءَ

Yang perlu diperhatikan, mad ini hanya berlaku apabila diwaqafkan saja. Jika dibaca washol (disambung) maka hukumnya kembali ke asal yaitu mad ashli.

Contoh Bacaan Mad Aridh Lissukun

لَا أَعْبُدُ مَا تَعْبُدُونَ

Terdapat huruf mad, yaitu wau dan bertemu sukun sebab diwaqofkan diakhir kalimat.

Dibaca: Laa a’budu maa ta’buduun

بِأَصْحَابِ الْفِيلِ

Terdapat huruf mad, yaitu ya dan bertemu sukun sebab diwaqofkan diakhir kalimat.

Dibaca: Bi ashaabil fill

إِيَّاكَ نَعْبُدُ وَإِيَّاكَ نَسْتَعِينُ

Terdapat huruf mad, yaitu ya dan bertemu sukun sebab diwaqofkan diakhir kalimat.

Dibaca: Iyyaaka na’budu wa iyyaaka nas’ta’iin

الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ

Terdapat huruf mad, yaitu ya dan bertemu sukun sebab diwaqofkan diakhir kalimat.

Dibaca: Arrohmaanir rohiim

 

Pembagian Makhorijul Huruf & 17 Sifat Huruf Hijaiyyah

Jika huruf terakhir yang disukunkan mempunyai hukum bacaan tertentu seperti tafkhim, tarqiq, qalqalah dan lainnya, maka harus mengikuti hukum tersebut. Contoh mad aridh lissukun yang dibarengi qalqalah kubra:

وَإِنَّهُ لِحُبِّ الْخَيْرِ لَشَدِيدٌ

Dibaca: Wa innahu lihubbil khoiri lasyadiid

Huruf mad, yaitu ya bertemu dengan sukun sebab dibaca waqof, tetapi huruf terakhir adalah dal yang merupakan huruf qolqolah, maka huruf dal tetap dibaca mengikuti kaidah qolqolah.

وَالسَّمَاءِ ذَاتِ الْبُرُوجِ

Dibaca: Was samaaaai dzaatil buruj

Huruf mad, yaitu wau bertemu dengan sukun sebab dibaca waqof, tetapi huruf terakhir adalah jim yang merupakan huruf qolqolah, maka huruf jim tetap dibaca mengikuti kaidah qolqolah

وَلَهُمْ عَذَابُ الْحَرِيقِ

Dibaca: Wa lahum ‘adzaabul hariiq

Huruf mad, yaitu ya bertemu dengan sukun sebab dibaca waqof, tetapi huruf terakhir adalah qof yang merupakan huruf qolqolah, maka huruf Qo tetap dibaca mengikuti kaidah qolqolah

Jika huruf terakhir dari kata yang diwaqafkan merupakan huruf ra’ maka ada dua hukum.

  • Tafkhim, jika sebelum ra’ adalah alif atau wawu

 

الْعَزِيزُ الْجَبَّارُ

Dibaca: Al aziizul jabbaar

Huruf mad, yaitu alif bertemu dengan sukun sebab dibaca waqof, tetapi huruf terakhir adalah ro yang dihukumi bacaan tafkhim (tebal), maka hukum bacaan tetap mad aridh lissukun, tetapi bacaan ro ditafkhimkan

 

وَحُصِّلَ مَا فِي الصُّدُورِ

Dibaca: Wa husshila maa fish shuduur

Huruf mad, yaitu wau bertemu dengan sukun sebab dibaca waqof, tetapi huruf terakhir adalah ro yang dihukumi bacaan tafkhim (tebal), maka hukum bacaan tetap mad aridh lissukun, tetapi bacaan ro ditafkhimkan.

 

  • Tarqiq, huruf sebelumnya ya’.

 

إِنَّ رَبَّهُمْ بِهِمْ يَوْمَئِذٍ لَخَبِيرٌ

Dibaca: Inna robbahum bihim yauma idzil lakhobiir

Huruf mad, yaitu ya bertemu dengan sukun sebab dibaca waqof, tetapi huruf terakhir adalah ro yang dihukumi bacaan tarqiq, maka hukum bacaan tetap mad aridh lissukun, tetapi ro dibaca tarqiq (tipis)

Demikian pemahasan tentang mad aridh lissukun, semoga bermanfaat!